Home Jejak Artefak Watu Lumpang, Situs Megalitikum Dekat Lereng Gunung Slamet

Watu Lumpang, Situs Megalitikum Dekat Lereng Gunung Slamet

Provinsi Jawa Tengah memang dikenal sebagai gudangnya situs purbakala. Di Kabupaten Banyumas yang beribukota di Purwekerto terdapat sebuah situs purbakala zaman megalitikum, Watu Lumpang.

Situs ini berada di Dusun Ragung, Desa Sambirata, Kecamatan Cilongok. Warga sekitar menyebutnya sebagai Watu Lumpang karena bentuknya semacam batu lumpang yang biasa digunakan untuk menumbuk padi.

Watu Lumpang merupakan batu berukuran besar berbentuk setengah lingkaran dengan tinggi 80cm, diameter 70cm dan berlubang dibagian tengah atas berisi air. Pada jaman dahulu lumpang biasanya dijadikan sebagai tempat penumbuk gabah (padi) dan kopi.

Situs Watu Lumpang ditemukan berdasarkan penelusuran pelestarian dan pembinaan peninggalan arkeologis (benda Purbakala) oleh Balai Peninggalan Sejarah dan Purbakala ‎Jawa Tengah. Penemuan situs ini pada pada medio 80-an.

Situs Watu Lumpang merupakan bangunan punden berundak sebagai tempat pemujaan arwah nenek moyang pada masa prasejarah. Situs yang dekat lereng Gunung Slamet ini berorientasi ke arah utara dan selatan dengan pusatnya di Gunung Slamet.

Watu Lumpang dahulu, dianggap sebagai tempat persinggahan terakhir persemayaman arwah leluhur.

Karena lokasinya yang berada jauh dari rumah penduduk dan memeliki keterkaitan dengan arwah leluhur, situs Watu Lumpang memiliki banyak kisah mistis.

Masyarakat sekitar mensakralkan situs tersebut karena menurut cerita yang beredar ada kekuatan gaib yang melindungi Watu Lumpang.

Cerita mistis yang beredar, pernah suatu saat ada seseorang yang berusaha mencuri Watu Lumpang, namun dalam sekejap Watu Lumpang kembali ke tempat asalnya.

Cerita lain yang beredar adalah, air hujan yang tertampung di Watu Lumpang tidak pernah luber meski curah hujan tinggi hingga berhari-hari.

Masyarakat setempat juga mempercayai jika air tampungan Watu Lumpang mempengaruhi kondisi air masyarakat sekitar. Jika air di Watu Lumpang menyusut, maka air di rumah penduduk pun sedikit. Sementara jika melimpah, air di rumah penduduk akan banyak dan jernih.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Populer

Relief Candi Borobudur Ungkap Puluhan Tanaman Jawa Kuno

Puluhan spesies tumbuhan era Jawa kuno terungkap melalui identifikasi relief kisah Lalitavistara di Candi Borobudur. Identifikasi itu dilakukan Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan...

Kerupuk Melarat, Camilan Renyah Digoreng Pakai Pasir

Santap siang selain pakai nasi panas dan sambal pedas, ada satu lagi yang tak boleh dilupakan, yaitu kerupuk. Kerupuk bagi banyak orang...

Smartphone Android Bakal Bisa Deteksi Gempa Bumi

Informasi yang simpang siur serta deteksi dini yang masih minim saat terjadi gempa bumi mendorong ahli untuk merancang deteksi gempa yang terhubung...

Kabar DKI Jakarta Zona Hitam Covid-19 Dipastikan Hoaks

Beredar foto peta sebaran kasus Covid-19 di DKI Jakarta lewat jejaring sosial Twitter, Rabu (12/8/2020). Dalam foto itu tertulis keterangan yang menyebut...

Komentar terkini